BNI Berperan untuk Ekonomi Dunia yang Lebih Baik


Nusa Dua – Menjadi salah satu Official Banking Partner dari Pertemuan Tahunan International Monetary Fund (IMF) – World Bank Group (WBG) 2018, bukanlah pengalaman biasa bagi BNI. Ini adalah momentum untuk berperan dalam sejarah perekonomian dunia.

Untuk itu, semua bentuk produk dan layanan terbaik PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI telah diberikan, dan berbagai peluang untuk perbaikan ekonomi tanah air juga sudah diraih selama Pertemuan Tahunan IMF dan WBG 2018 berlangsung. BNI memulai layanan termutakhirnya melalui penerbitan 600 Kartu Virtual Account Debit. Kartu Virtual Account Debit diberikan secara khusus kepada delegasi dari 189 negara yang menghadiri pertemuan tersebut.

Direktur Bisnis Ritel BNI Tambok P Setyawati menuturkan, kartu tersebut dilengkapi dengan aplikasi bernama BNI Virtual Account Assistant (BNIVast). Peserta pertemuan tahunan ini dapat mengandalkan BNIVast untuk mendapatkan berbagai informasi dan kemudahan dengan cepat dan mudah, termasuk informasi layanan perbankan BNI terdekat.

Untuk menciptakan environment yang mendukung penggunaan Kartu Debit Virtual Account, BNI telah memasang 7.432 unit mesin Electronic Data Capture (EDC) di seluruh Bali, termasuk di lokasi utama Pertemuan Tahunan IMF – WBG 2018. BNI merupakan bank yang memiliki kemampuan untuk menerbitkan Kartu Debit dengan link ke rekening Virtual Account.

“Virtual Account BNI sudah teruji dalam event kelas dunia seperti Asian Games 2018 lalu. Kini, produk yang sama kami berikan bagi para delegasi Pertemuan Tahunan IMF – WBG 2018. Dengan BNI Virtual Account ini kami percaya diri melayani setiap perhelatan internasional” ujar Tambok, di sela penutupan Pertemuan Tahunan IMF – WBG 2018, pada Minggu (14/10).

Selain itu, BNI juga memaksimalkan layanan melalui penyediaan kantor Cabang, ATM, Currency Exchange, dan Automotive Branch (O-Branch). Pada Pertemuan Tahunan IMF – WBG ini, Kantor Layanan BNI memberlakukan waktu extra karena tetap buka hingga pukul 22.00 waktu Bali.

Bahkan, Tidak hanya memperpanjang waktu operasional, BNI juga telah melatih petugas frontliner yang fasih berbahasa asing, sehingga layak menjadi world wide class frontliner. Mereka juga melayani dengan mengenakan pakaian tradisional Bali untuk menampilkan sisi Budaya Indonesia kepada para delegasi.

Mereka berada di lingkar utama aktivitas para anggota delegasi, termasuk di Kantor BNI Cabang Pembantu Hotel Westin, Bali Nusa Dua Beach hotel, dan Gran Hyatt Hotel atau kawasan yang menjadi lokasi utama.

Untuk fasilitas Currency Exchange, setiap unitnya melayani penukaran uang untuk 11 mata uang. Namun, dengan Kartu Debit Virtual Account BNI, anggota delegasi bisa bertransaksi di 515 ATM BNI di Bali yang dibubuhi petunjuk penerimaan jaringan Kartu GPN, VISA, MasterCards, dan lain-lain dalam 6 bahasa.

“Hal tersebut merupakan cara BNI untuk menerima dan menghormati tamu dari banyak negara di dunia serta meningkatkan kepercayaan diri para delegasi untuk menggunakannya,” ungkap Tambok.

BNI juga memperkenalkan sistem pembayaran digital berbasis aplikasi yaitu yap! (Your All Payment) pada Pertemuan Tahunan IMF – WBG 2018 ini. Keunikan dari aplikasi yap! adalah dapat menggunakan Kartu Debit BNI, Kartu Kredit BNI, serta UnikQu (uang elektronik) sebagai sumber dana dalam bertransaksi sehingga transaksi dapat dilakukan secara non tunai (cashless) dan bahkan tanpa kartu (cardless).

Momentum ini juga dimanfaatkan BNI untuk mengimplementasikan interoperabilitas QR Code antara aplikasi yap! dengan aplikasi e-wallet domestik lain seperti T-Cash dari Telkomsel, Bank Sinarmas, Maybank, Permata Mobile, hingga t-money. Integrasi tersebut diimplementasikan dengan pemasangan Quick Response Indonesia Standard (QRIS) Code di merchant-merchant BNI. QRIS dapat dipindai oleh aplikasi e-wallet selain yap!.

Selain payment antar issuer uang elektronik domestik, QRIS juga dapat menerima inbound transaksi dari luar negeri (Singapura) dengan aplikasi LiquidPay yang merupakan salah satu aplikasi pembayaran dimana sumber dana untuk bertransaksi menggunakan kartu kredit (Mastercard atau Visa).

 

Bersepakat dengan Bank Asing

Setelah memberikan layanan yang maksimal untuk perhelatan internasional yang sangat penting ini, BNI juga tidak lupa untuk menarik manfaat dari Pertemuan Tahunan IMF – WBG 2018 ini, dimana tapuk pimpinan tertinggi dari lembaga-lembaga keuangan dunia berkumpul.

Untuk itu, BNI turut mengambil kesempatan untuk meningkatkan kerja sama dengan beberapa bank koresponden yang turut hadir yaitu Standard Chartered, DBS, UOB dan HSBC. Pertemuan yang dilaksanakan pada tanggal 11-12 Oktober 2018 lalu tersebut bertujuan untuk memperkuat hubungan bisnis yang telah berjalan sekaligus membahas upaya memperkuat sinergi bisnis yang mendukung pengembangan kegiatan ekspor Indonesia.

“Dengan semangat ‘Bridging Indonesia and the World’, BNI siap melayani kebutuhan nasabah untuk transaksi trade dan internasional melalui seluruh kantor cabang dalam negeri dan 8 kantor cabang BNI di luar negeri yang tersebar di Singapura, Tokyo, Osaka, Hong Kong, London, New York, Seoul dan Yangon,” ujar Direktur Bisnis Tresuri & Internasional BNI Rico Rizal Budidarmo.

BNI melakukan pertemuan dengan Mitsubishi UFJ Financial Group (MUFG) untuk memperkuat hubungan bisnis yang telah berjalan dan membahas komitmen MUFG dalam mendukung transaksi ekspor Indonesia, khususnya melalui pembiayaan Trade Finance bagi seluruh cabang BNI di dalam maupun luar negeri. MUFG menyatakan kesiapannya untuk menyediakan pembiayaan jangka pendek bagi BNI dalam berbagai mata uang, antara lain USD, JPY, SGD dan CNY.

Sukses mendapatkan dukungan pembiayaan dari berbagai lembaga keuangan dunia, BNI tidak melupakan peran utamanya sebagai lembaga intermediasi. Di sela-sela perhelatan internasional ini, BNI menyalurkan pembiayaan proyek Infrastruktur dan Transportasi Indonesia.

Dukungan tersebut direalisasikan dengan penandatangan perjanjian kerjasama dengan dua Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sekaligus yaitu dengan PT Hutama Karya (Persero) dan PT Garuda Indonesia (Persero). Keduanya dilaksanakan pada hari yang sama, Kamis (11 Oktober 2018) di Nusa Dua, Bali.

Kerjasama BNI dengan PT Hutama Karya (Persero) dilaksanakan dalam bentuk penyaluran Kredit Sindikasi dengan maksimum kredit sebesar Rp 2,45 triliun. Kredit ini dimaksudkan untuk membiayai pembangunan proyek pengerjaan Proyek Jalan Tol Trans Sumatera Ruas Terbanggi Besar – Kayu Agung.

Direktur Bisnis Korporasi BNI Putrama Wahju Setyawan menyebutkan, dari total nilai investasi pembangunan sebesar Rp 13,57 triliun, sekitar Rp 9,16 triliun (67,53%) diantaranya dibiayai oleh sindikasi Perbankan. Pekerjaan konstruksi jalan tol ini per Agustus 2018 telah mencapai mencapai 75,11%, dan diproyeksikan akan beroperasi secara komersial pada Oktober 2019.

“Dalam pembiayaan sindikasi perbankan ini, BNI ditunjuk sebagai Joint Mandated Lead Arranger and Bookrunner (JMLAB) bersama dengan Bank Mandiri, CIMB Niaga, PT Sarana Multi Infrastruktur dan BRI. Selain itu, BNI juga berperan sebagai agen escrow atau penampungan,” ujarnya.

BNI juga mendukung PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk atau Garuda Indonesia melalui penyediaan Stand By Letter of Credit (SBLC) yang dapat dimanfaatkan oleh Garuda untuk Pengelolaan Dana Perawatan Pesawat.

“Kerjasama fasilitas ini merupakan bentuk kepercayaan BNI kepada Garuda Indonesia yang terus meningkatkan performa perusahaan ditengah daya saing industri penerbangan yang sangat tinggi. Selain itu, BNI juga menjadi mitra strategis Garuda Indonesia yang menyediakan fasilitas transaksi perbankan lainnya, yaitu seperti cash management, pembayaran gaji karyawan, e-tax, hingga kredit konsumer kepada pegawai,” ujar Putrama.

Dengan dilaksanakannya perjanjian kerja sama tersebut, BNI telah memberikan fasilitas Non Cash Loan kepada Garuda Indonesia sebesar USD 200 Juta yang merupakan persetujuan awal dari rencana sampai dengan USD 400 juta.

Suksesnya Pertemuan Tahunan IMF – WBG 2018 ini akan lebih bermakna dengan sebuah kenang-kenangan. Untuk itu, BNI secara khusus menerbitkan 2.000 kartu BNI TapCash berlogokan Voyage to Indonesia.

BNI TapCash adalah uang elektronik BNI yang memungkinkan penggunanya bertransaksi secara cashless di berbagai merchant termasuk Food Court Taman Jepun dan bahkan untuk menggunakan taksi Blue Bird dan Golden Bird selama berada di Bali. Kartu ini dapat dibawa para anggota delegasi sebagai souvenir ketika kembali ke negara asalnya.

Komentar Anda
3 recommended
comments icon 0 comments
8 views
bookmark icon

Write a comment...